Terjebak Di Surga, terdampar selama berbulan-bulan di Bali, penduduk UAE sekarang menemukan pekerjaan mereka beresiko.
Cari Berita

Advertisement

Terjebak Di Surga, terdampar selama berbulan-bulan di Bali, penduduk UAE sekarang menemukan pekerjaan mereka beresiko.

Sunday, May 17, 2020


WORLD NEWS //- Apa yang dimaksudkan untuk menjadi liburan tropis telah berubah menjadi mimpi buruk bagi beberapa warga UAE yang saat ini terdampar di Bali owing untuk pembatasan perjalanan oleh pandemi coronavirus. Warga dari berbagai negara yang dicapai untuk menggambarkan perjuangan mereka harus membayar sewa rumah mereka, utilitas, telepon dan koneksi internet dalam absentia di UAE sementara juga harus secara bersamaan membayar akomodasi mereka dan biaya makanan di Bali, Indonesia.

Meskipun banyak dari mereka terdampar yang mengelola untuk bekerja dari jauh, mereka khawatir untuk pekerjaan mereka jika ketidakpastian ini. Pemilik bisnis kecil sedang berjuang, tanpa jabatan yang ditugaskan, namun harus membayar sewa rumah dan ruang kantor mereka. Yang lain bahkan dipecat dari pekerjaan mereka sementara di Bali.

Mendapat slip merah muda di Bali
Lana Shevchenko, warga Ukraina yang tinggal di UAE selama setahun, mengunjungi Bali tanggal 15 Maret untuk perjalanan bisnis dua minggu. Namun, profesional Industri Acara menerima slip merah muda dari perusahaannya segera setelah dia tiba di Bali.

Pemandangan yang tenang dari Bali, Indonesia, tapi bagi penghuni surga UAE 'hilang.

Dengan wilayah Ukraina, Satu-satunya pilihan Shevchenko menghabiskan waktu di Bali sampai perbatasan aman dan terbang ke Dubai dimana dia menyewa apartemen dimana dia masih membayar sewa, memiliki barang pribadi dan teman-temannya.


"Saya berencana untuk tinggal di sini hanya selama dua minggu, jadi saya kehabisan uang dan menggunakan kartu kredit saya sekarang. Aku masih menunggu gaji terakhirku. Untuk menghemat uang, saya awalnya tinggal di sebuah hostel murah, tapi sekarang saya berbagi villa. Aku memasak di rumah dan membeli buah-buahan dan sayuran dari orang lokal bukannya toko," dia memberitahu

Shevchenko tahu akan sulit mencari pekerjaan selama krisis global. Tapi dia menggunakan waktunya di Bali untuk belajar lukisan dan membantu amal. Dia aktif mencari pekerjaan dan sudah menghadiri sebuah wawancara.

"Saya mencoba mendaftar dengan Twajudi segera setelah diumumkan, tapi beberapa kali ia menunjukkan kesalahan dalam aplikasi saya . Akhirnya, saya telah berhasil mendaftar dan saat ini status sedang ditampilkan sebagai 'sedang dalam proses'," katanya.

Natalya Afanasyeva, seorang expat dari Kazakhstan yang bekerja di Dubai dengan kelompok Chalhoub sebagai eksekutif komersial, telah terjebak di Bali tanggal 11 Maret. Liburan sepuluh hari sekarang diperpanjang menjadi beberapa bulan tanpa kejelasan pada saat itu akan berakhir.

"Saya masih membayar sewa rumah saya, pinjaman mobil, Dewa, telepon dan tagihan internet kembali di Dubai ditambah semua biaya saya di Bali. Meskipun kita tidak tinggal di Dubai dan menggunakan layanan ini, kita masih menerima tagihan untuk membayar. Aku tidak bisa tinggal di Bali lagi karena saya tidak punya cukup uang untuk membayar akomodasi kedua saya dan biaya makanan," dia mengatakan.

Bulan pertama di Bali, Afanasyeva dan temannya menyewa rumah dengan harga $ 1,300 (Dh4,74) sebulan dan dibayar $ 650 untuk makanan (Dh2,400). Dia mengubah rumah secara mingguan di bulan pertama, berharap situasi akan berubah dan dia akan bisa terbang kembali. Bulan April,dia membayar lebih dari $1.000 (Dh3, 672) untuk sebuah rumah sewaan di Bali Saat Bulan Mei,dia membayar $650 (Dh2, 400). Dia juga harus mengesampingkan DH3, 000 untuk sewa bulanan di Dubai.

Ekspat Kazakhstan yang tinggal di Dubai selama 12 tahun mengatakan majikannya telah membayar gaji penuh tanpa ada deduksi sejauh ini. "Majikan saya melakukan segala sesuatu untuk mendukung saya tetapi jika situasi memburuk lebih lanjut, saya mungkin harus menghadapi cuti atau pemotongan gaji," Afanasyeva menambahkan.

Menunggu persetujuan Twajudi selama berminggu-minggu
Meskipun Afanasyeva telah mencoba untuk mengisi formulir Twajudi Pada Departemen Luar Negeri Uni Eropa dan situs Kerjasama Internasional beberapa kali, tidak ada respon dan dia menunggu untuk mendapatkan persetujuan sebelum memesan tiket pada penerbangan Etihad dari Jakarta ke UAE pada tanggal 29 Mei. "Tiket sekali jalan dari Jakarta ke Abu Dhabi harganya hampir dh4.000," katanya.

Beberapa ekspatriat yang terdampar mengklaim bahwa pemerintah UAE memprioritaskan guru, staf medis, anak-anak dipisahkan dari orang tua dan mahasiswa yang telah dikeluarkan dari akomodasi universitas untuk kembali ke Uni UAE.


Terjebak dalam transit
C. M., seorang analis Amerika, melakukan perjalanan ke Bali sendirian di bulan Maret Sejak visa UAE-nya telah berakhir dan dia ingin kembali masuk ke negara ini dengan visa turis. Namun, dengan negara menutup perbatasan pada tanggal 19 Maret, ia telah terdampar di Kota Resor Indonesia. Dia telah menghadiri beberapa wawancara virtual dan berada di ambang menandatangani tawaran pekerjaan baru. Namun, majikan tidak terbuka untuk dia mulai bekerja dari jarak jauh.

"Pengalaman ini sangat membuat stres . Aku meninggalkan UAE dengan niat untuk kembali dalam tujuh hari. Apartemenku, barang-barang dan rekening bank semuanya di Dubai. Saya dipaksa untuk membatalkan apartemen saya, menyerah account DEWA saya dan menutup telepon saya sejak biaya Ditambahkan. Aku harus mendukung diriku di negara lain tanpa tahu berapa lama ini akan berlangsung. Saya tidak menghargai hidup saya ditahan dan karir saya sedang terganggu," cm toid

Ekspat Amerika frustrasi dengan kurangnya transparansi dalam bagaimana persetujuan Twajudi yang diberikan. Dia tidak menerima tanggapan dari Kedutaan UAE di Jakarta atau layanan Amer. Dia juga telah menghubungi kedutaan Amerika di Abu Dhabi, Konsulat Amerika di Dubai, Konsulat Amerika di Bali dan Kedutaan Amerika di Jakarta.

 "Tidak memiliki informasi dalam hal apa yang harus dilakukan dan berapa lama aku mungkin terjebak di sini memang mengerikan. Kedutaan Besar Amerika telah menawarkan untuk terbang saya kembali ke rumah kepada AS dengan biaya saya sendiri. Jumlah kasus coronavirus meningkat di Amerika.

 Saya tidak merasa aman kembali ke sana dan saya tidak memiliki asuransi kesehatan di AS. Orang tua saya sudah tua dan dianggap kelompok berisiko tinggi. Jadi, aku tidak ingin bepergian ke seluruh dunia dan membahayakan mereka. Aku mungkin juga tinggal di mana saya berada," dia menjelaskan.

Expat, yang telah tinggal di Uni Emirat Arab selama tiga setengah tahun, memiliki sejumlah uang disimpan untuk memenuhi biaya tak terduga. Dia juga kerja lepas dengan perusahaan Dubai.

Dengan industri turisme Bali di limbo, banyak bisnis yang menawarkan akomodasi dan skuter sewaan. Namun, wisatawan terdampar yang menyewa akomodasi dan transportasi hanya pada dua minggu. "Mereka dapat bernegosiasi harga yang jauh lebih baik selama satu bulan sebagai lawan dua minggu. Tapi karena kita tidak tahu kapan kita akan kembali, kita menghabiskan lebih banyak uang daripada yang diperlukan. Seharusnya ada pendekatan yang sistem ... untuk memulangkan penduduk yang terdampar di luar negeri, " C. M. menjelaskan.


Bulan madu tambahan
Shervan Soogrim dan Chenelle Chattergoon, baik warga Trinidad dan Tobago, tiba di Bali untuk bulan madu mereka pada tanggal 14 Maret dan sekarang terdampar selama dua bulan. Soogrim telah menjadi penduduk UAE selama empat tahun dan bekerja dalam kesehatan dan keselamatan divisi perusahaan maritim di Dubai.

"Saya bisa bekerja jarak jauh dan mendapatkan gaji saya . Untungnya, aku membawa laptop pribadiku selama liburan. Saya tidak dijamin keamanan pekerjaan apapun. Sementara sebagian besar manajer saya mendukung situasi saya, beberapa tidak mengerti bagaimana hal itu dilakukan di sini, " Soogrim kata.

Akomodasi adalah pengeluaran terbesar keluarga di Bali. Pasangan itu membayar Dh7, 500 untuk akomodasi mereka bulan April dan Dh3, 500 untuk makanan dan bahan makanan. Bulan Mei, pasangan itu pindah ke tempat lain untuk Dh3, 800 dan membayar Dh2,000 biaya makanan.

"Saya menggunakan gaji dasar saya untuk menutupi makanan, transportasi dan biaya akomodasi di Bali. Tidak ada tabungan," Soogrim memberitahu.

Rencana asli adalah Chanelle untuk terbang kembali ke Dubai setelah bulan madu dengan visa wisata 90 hari. Namun, dalam situasi saat ini, bahkan jika Uni Emirat Arab membuka perbatasan untuk warga, Istri Soogrim tidak bisa terbang kembali bersamanya. "Perbatasan Trinidad juga ditutup dan semua penerbangan dibatalkan," dia menambahkan.

Terjebak dalam Turki
Ryan Pyle, a Kanada Nasional, adalah host film dan televisi di Dubai dengan kantor di Jumeirah Towers (JLT). Seorang penduduk UAE sejak 2018, Pyle terjebak di Istanbul, Turki, selama delapan minggu sekarang.

Dia sedang syuting untuk sebuah serial TV di Ethiopia ketika Uni Emae menutup perbatasan pada tanggal 19 Maret. "Aku bisa saja kembali ke Kanada, tapi ingin tinggal di Timur Tengah di mana saya bisa terus bekerja di zona waktu yang sama sebagai mitra utama saya. Aku mendarat di Turki karena salah satu dari beberapa tempat yang bisa kutuju," Pyle jelaskan.

Dia tidak beresiko kehilangan pekerjaannya, tapi mengakui perusahaannya dalam kondisi keuangan yang buruk. "Pengalaman telah mahal . Aku berada di sebuah hotel di Istanbul untuk enam minggu pertama. Sekarang, saya telah menyewa sebuah apartemen karena ini terlihat seperti itu akan berlangsung lebih lama. Uni Emirat Arab masih belum menawarkan bunga rendah atau pinjaman nol melalui lembaga keuangan untuk bisnis kecil seperti saya. Aku masih membayar sewa untuk kantorku di JLT. Saya belum menerima liburan sewa dari pemilik saya, " dia menunjukkan.

Pyle bilang bahwa bisnis kecil akan hancur dalam penguncian. Tak seorang pun komisaris baru film dan pekerjaan televisi, ia menambahkan.

"Saya tidak tertarik dalam penerbangan repatriasi. Aku akan kembali ketika Dubai dan Emirates kembali bekerja dengan baik, " dia menambahkan.


Redaksi