COVID-19: India migran karantina sendiri-di bawah pohon, bidang terbuka
Cari Berita

Advertisement

COVID-19: India migran karantina sendiri-di bawah pohon, bidang terbuka

Wednesday, May 20, 2020

Pekerja yang imigran kembali ke Bihar dengan mengkarantina di bawah pohon dan di ladang sebagai penduduk desa yang telah menjaga mereka dari rumah mereka karena takut akan virus.

WORLD NEWS //- Kembali pekerja migran dari Bihar terjebak dalam situasi yang aneh sekarang. Dengan pejabat kesehatan negara menyarankan mereka untuk berada di Karantina rumah dan penduduk lokal menyangkal mereka masuk ke desa karena takut tertular virus, imigran Malang yang dipaksa untuk dikarantina diri mereka sendiri di bidang terbuka, di tenda plastik atau di bawah pohon selama 14 hari.

Seorang pekerja migran dari Distrik Sheikhpura dari daerah Sheikhpura saat ini telah mengkarantina dirinya sendiri di tenda makeshift. Sonu Kumar telah kembali ke desanya dari Haryana tempat ia dulu bekerja di pabrik. Hal pertama yang dia lakukan setelah sampai di rumah adalah melaporkan kepada Pusat Karantina distrik untuk memasukkan dirinya ke sana, namun para pejabat menyarankan dia untuk berada di rumah karantina sebagai gantinya.

Tenda Makeshift
Rupanya tidak puas dengan tanggapan ini, ia kemudian bergegas ke Pusat Karantina Desa, meminta izin untuk membiarkan dia masuk ke desa. Tapi disana juga dia tidak diperbolehkan masuk. Pada akhirnya, ia mengatur beberapa bambu tongkat dan lembaran plastik dari desanya untuk mendirikan sebuah tenda karantina darurat tepat di tengah lapangan pertanian tepat di luar desa. Dia telah tinggal di sana selama tiga hari terakhir. Dia mengatakan dia akan kembali ke rumah hanya setelah menyelesaikan periode isolasi wajib 14 hari.

"Penduduk desa yang menentang pendatang kembali ke desa-desa . Jadi aku sudah mendirikan tendaku di luar desa. Empat belas hari terlalu pendek periode, itu akan berlalu sangat cepat karena saya dapat setidaknya melihat keluarga saya sekarang," Sonu kepada media.

Sepuluh imigran lainnya yang telah kembali ke Bihar dari Maharashtra, Delhi dan Rajasthan telah mengkarantina diri mereka sendiri di bawah pohon di distrik Vaishali sebagai penduduk desa mencegah mereka masuk ke dalam desa, mencurigai bahwa mereka mungkin membawa coronavirus mematikan. Anehnya, mereka disuruh pulang oleh petugas kesehatan lokal di Pusat Karantina setelah pemindaian suhu panas.

Family to the rescue
"Setelah keberatan kuat dari penduduk desa, kami meminta para pejabat untuk memungkinkan kami untuk tinggal di Pusat Karantina distrik 14 hari durasi karantina, tapi mereka menolak. Jadi kami memutuskan untuk tinggal di Karantina diri sendiri di bawah pohon di pinggiran desa," kata Ravi Kumar, salah satu pendatang. Dia mengatakan tempat tidur dan jaring nyamuk telah disediakan oleh anggota keluarga mereka, yang juga melayani mereka makanan setiap hari.

Imigran gelap lainnya, Mahesh Sahni, cara mereka diperlakukan sebagai "untouchables" ketika mereka kembali dari Delhi. "Kami berani menanggung cobaan berjalan kaki, tapi jenis perilaku rekan kami [sesama penduduk desa] telah menunjukkan kepada kita telah meninggalkan kita patah Hati," Kata Sahni, yang berasal dari desa Gardiha-Pahpur di Kabupaten Vaishi.

Bahkan lebih mengerikan lagi adalah nasib dari tujuh buruh migran lainnya dari blok Madanpur dari Distrik Aurangabad, yang telah tinggal di luar desa di tempat penampungan sementara yang terbuat dari daun palem! Pendatang, yang telah kembali dari Chhattisgarh, dipaksa untuk tinggal di rumah darurat sebagai pusat karantina lokal menolak mereka masuk. "Kami diminta oleh pejabat untuk hidup dalam karantina diri sendiri dan menjaga jarak sosial, tetapi rekan-penduduk desa tidak memungkinkan kami untuk masuk. Jadi kami harus mendirikan tempat penampungan sementara," kata Vinod Singh Bhokta yang bekerja di sebuah pabrik beras di Chhattisgarh. Suspensi layanan transportasi

Sama seperti mereka, sepasang suami istri tinggal di tenda darurat di ladang jagung setelah ditolak masuk ke desa asal mereka. Pasangan itu, dari blok Danapur Kabupaten Patna, dulu tinggal bersama tiga anak mereka di Delhi, tapi setelah penguncian nasional, mereka kembali kerumah, menghadapi banyak kesulitan karena jasa transportasi. "Kami mencoba untuk mendapatkan keluarga untuk check-in ke Pusat Karantina distrik," blok pengembangan resmi Devendra Kumar kata.

15 buruh migran lainnya telah tinggal di kediaman pemerintah yang ditinggalkan di Departemen Irigasi negara di Kabupaten Gopaj. Para buruh mengatakan mereka mengunjungi block office lokal dan rumah sakit selama tiga hari, meminta pemeriksaan kesehatan dan mencari masuk ke Pusat Karantina distrik. Namun, para pejabat menunjukkan sedikit minat pada mereka, mereka diduga. "Kami melewati dua malam di jalan, menunggu respon dari pemerintah, tapi kami diabaikan . Jadi, kami akhirnya membersihkan kuartal ditinggalkan pemerintah dan telah tinggal dalam karantina diri di sana selama seminggu terakhir," kata Pramod Goswami.

Estimasi salah
Laporan mengatakan bahwa seluruh masalah telah muncul karena fakta bahwa jumlah migran yang kembali telah melewati estimasi pemerintah negara. Menurut Kepala Bihar Menteri Nitish Kumar, total 610.000 pekerja migran telah tiba di Bihar di 427 labourer-kereta khusus dalam dua minggu terakhir, sedangkan 918.400 pekerja akan kembali ke rumah pada sepuluh hari berikutnya pada 574 kereta khusus. Hanya 545.000 buruh yang bisa sejauh ini Akomodasi dalam 7,840 pemerintah-menjalankan Pusat Karantina, sementara menurut perkiraan pemerintah sendiri, jumlah buruh migran kembali ke Bihar kemungkinan untuk menyeberangi 0.6 juta.


Redaksi