COVID-19: Arab-American Moncef Slaui dipilih oleh Trump untuk memimpin program vaksin as -->
Cari Berita

Advertisement

COVID-19: Arab-American Moncef Slaui dipilih oleh Trump untuk memimpin program vaksin as

Wednesday, May 20, 2020


WORLD NEWS //- Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah bernama Dr. Moncef Slaui, seorang ahli imunologi dari Amerika Maroko dalam imunologi dan vaksinasi, untuk memimpin tim yang ditugaskan untuk mengembangkan vaksin untuk melawan coronavirus .

Menurut media AS, Slaoui akan memandu sekelompok profesional medis untuk merumuskan vaksin untuk melawan wabah COVID-19 pandemi, yang telah membunuh ratusan ribu orang di seluruh dunia.

Dalam pengumumannya, Trump memperkenalkan Dr. Slaoui sebagai "imunologi dunia" dan "salah satu orang paling dihormati di dunia dalam produksi dan formulasi vaksin". Setelah konferensi pers di Gedung Putih, di mana Slaoui menyampaikan pidato, pengguna media sosial, khususnya Maroko, mengamuk merayakan kesempatan tersebut. Muslim Arab sekarang akan memimpin operasi ' Kecepatan Warp di AS.

Walaupun Dr Slaoui, bukan satu-satunya Arab di daftar pendek Trump untuk tugas bergengsi ini. Aljazair Elias Zerhouni, seorang ilmuwan, ahli radiologi dan insinyur biomedis yang telah bermigrasi ke AS setelah memperoleh gelar doktornya di Aljazair, juga dalam menjalankan untuk posisi penting ini. Namun, Dr. Slaoui lebih disukai daripada dia.

Dr. Slaoui adalah seorang Muslim Maroko, yang lahir dan dibesarkan di Maroko. Dia meninggalkan negaranya untuk mengejar pendidikan di Eropa.

Enam puluh tahun Slaoui akan melayani sebagai kepala penasihat untuk proyek pada dasar sukarelawan. Proyek ini berusaha untuk menghasilkan 300 juta dosis vaksin COVID-19 pada akhir tahun ini.

Dr Slaoui dikreditkan dengan menjadi bagian dari banyak proyek pengembangan vaksin di masa lalu. Dua diantaranya adalah pengembangan Rotarixm, yang mencegah diare pada bayi, dan Cervarix, yang melindungi wanita melawan kanker serviks. Menurut website Gedung Putih, dia telah memberi kontribusi pada pengembangan 14 vaksin selama sepuluh tahun terakhir.

Hidupnya
Moncef Slaui berasal dari sebuah kota kecil di tepi Samudera Atlantik disebut Aghadir. Ia lahir pada tahun 1959. Ayahnya bekerja di bisnis irigasi dan meninggal ketika Slaoui masih remaja, meninggalkan ibu Slaoui seorang diri membesarkan dia dan empat saudara-saudaranya.

Slaoui melalui sistem Sekolah Umum Maroko sampai dia memperoleh bakcalaureate (SMA) dari Mohamed V SMP di Casablanca.

Dia berumur 17 tahun ketika dia pergi ke Perancis untuk belajar kedokteran, tapi dia melewatkan tanggal pendaftaran. Jadi dia pindah ke Belguim di mana dia terdaftar di The Free University of Brussels dan kemudian melengkapi BS - nya dan Masters gelar biologi.

Pada tahun 1983, Dr Slaoui mendapatkan gelar PhD nya dalam mikrobiologi dan Imunologi dari universitas yang sama dan kemudian pindah ke AS di mana ia mengambil pascasarjana di Sekolah Kedokteran Harvard dan sekolah jurusan kedokteran di Universitas Tufts di Boston. Pada tahun 1998, ia menerima yang dipercepat MBA dari lembaga internasional untuk Pembangunan Manajemen (IMD) di Swiss.

Dr Slaoui pensiun pada tahun 2017 dari posisi Kepala Divisi Vaksin di farmasi Mayor Glaxosmithline, di mana ia telah bekerja selama hampir 30 tahun. Dia juga duduk di papan dari beberapa perusahaan yang terlibat dalam program pengembangan vaksin. Dia telah menjadi anggota dewan Moderna Inc., salah satu perusahaan terkemuka AS terlibat dalam pengembangan vaksin. Bulan lalu, dia bergabung dengan Dewan Lonza.


Redaksi