Pembunuhan kehormatan: dua gadis remaja pakistan tertembak mati karena video ponsel dengan seorang anak laki-laki
Cari Berita

Advertisement

Pembunuhan kehormatan: dua gadis remaja pakistan tertembak mati karena video ponsel dengan seorang anak laki-laki

Sunday, May 17, 2020

Ilustrasi

WORLDNEWS //- Dua gadis remaja pakistan tertembak mati karena video ponsel di daerah terpencil di utara dan Selatan Waziristan, yang dulunya adalah benteng Taliban.

Menurut laporan media, anggota keluarga membunuh gadis-gadis dalam apa yang diyakini belum menjadi kasus lain 'pembunuhan kehormatan' awal minggu ini setelah video singkat tentang mereka dengan seorang pemuda muncul di media sosial.

Kantor polisi Razmak di North Waziristan hari Jumat melaporkan laporan informasi pertama atas insiden yang terjadi dengan negara sebagai penggilan dan memulai penyelidikan Berita Fajar.

Ayah dan saudara ditangkap
Accordin untuk laporan lain, salah satu gadis diduga ditembak mati oleh ayahnya sementara yang lain dibunuh oleh kakaknya. Dua gadis tewas pada hari Kamis di daerah northwestern dekat perbatasan Afghanistan, di mana wanita sering memiliki beberapa hak dan dikenakan dengan kode suku yang ketat yang membatasi gerakan mereka di luar rumah.

"Kedua pria itu mengaku telah membunuh mereka," pejabat polisi Mohammad Najaz memberitahu saluran TV Pakistan pada hari Minggu. "Dua pria itu adalah ayah dari korban pertama dan yang lainnya adalah saudara kedua, keduanya ditahan dalam percobaan tertunda," dia menambahkan.


Polisi mengatakan para korban berusia 20-an dan muncul dalam video pendek yang diposting online yang menunjukkan mereka dicium oleh seorang pria.

FIR
Menurut FIR, insiden tersebut terjadi pada 14 Mei sekitar pukul 2 siang di Shaam Plain Garyom, sebuah desa perbatasan utara dan Selatan Waziristan di provinsi Khyber Palkhunkhwa Pakistan.

"Sebuah laporan dikonfirmasi diterima bahwa dua gadis berusia 16 dan 18 tewas dalam nama kehormatan oleh Ayah Sepupu mereka, yang nama dan alamat tidak diketahui," membaca FIR yang terdaftar atas nama seorang petugas rumah stasiun.

Video telepon seluler
Dikatakan alasan di balik pembunuhan itu diyakini video, yang menunjukkan seorang pemuda merekam dirinya dengan tiga gadis muda di daerah terpencil di luar ruangan.

Seorang petugas polisi senior di Waziristan mengkonfirmasi peristiwa tersebut dan mengatakan bahwa dua dari tiga gadis yang terlihat di video mobile 52 Detik telah tewas. Dia mengatakan polisi mengumpulkan informasi tentang gadis ketiga dan pria yang terlihat di video.


Menurut petugas polisi, video yang bersangkutan ditembak hampir setahun yang lalu dan kemungkinan besar tersebar di media sosial beberapa minggu yang lalu.

"Sesuai informasi yang diterima oleh polisi sejauh ini, gadis ketiga dan anak laki-laki masih hidup," kata petugas. Dia mengungkapkan bahwa keluarga dari dua korban dilaporkan pindah ke desa asli mereka Shakotai di South Waziristan setelah insiden pemakaman mayatnya.

Area Jarak Jauh
Daerah di mana insiden terjadi jauh-melemparkan dan dianggap berisiko dalam hal keamanan, petugas polisi mengatakan, menambahkan bahwa partai polisi telah dikirim ke daerah untuk menyelidiki kasus ini.

"Nama-nama perempuan masih belum dikenal sebagai keluarga mereka memindahkan mayat ke South Waziristan . Partai Polisi bersama dengan wilayah tehsildar telah diarahkan untuk mengunjungi daerah dan mengirimkan laporan akhir, " katanya.

Menyimpan gadis ketiga dalam video
"Pada saat ini, prioritas utama kami adalah untuk mengamankan kehidupan gadis ketiga dan pria sebelum mengambil tindakan apapun . "Tidak ada liputan ponsel baik di wilayah Shakotai dan Bagram Selatan dan Utara Waziristan," seorang petugas polisi mengawasi penyelidikan mengatakan.


"Dalam tradisi suku, tidak ada tempat untuk anak perempuan dan laki-laki yang mencemarkan nama suku mereka di masyarakat," kata pejabat itu, menambahkan bahwa penyelidikan kasus ini akan menjadi tantangan besar bagi yang baru diperkenalkan polisi sebagai tindakan dalam video ini adalah "benar-benar terhadap norma-norma masyarakat suku".

Pakistan ekspatriat membunuh sembilan anggota keluarga setelah dia mencurigai istrinya berselingkuh
Gadis Pakistan 11 tahun dirajam hingga tewas dalam insiden 'pembunuhan kehormatan'
Skandal Kohistan
Insiden itu terjadi hampir delapan tahun setelah video skandal Kohistan 2012, dimana tiga wanita dibunuh dengan hormat setelah video grainy menunjukkan mereka bernyanyi dan bertepuk tangan sementara dua anak laki-laki telah pergi virus di daerah ultra-konservatif dan remote Kohistan.

Apa itu 'pembunuhan kehormatan'
Pembunuhan Kehormatan adalah pembunuhan anggota keluarga yang dianggap telah membawa aib pada keluarga. Pressure group menonton Hak Asasi Manusia mengatakan alasan yang paling umum adalah bahwa korban menolak untuk masuk ke dalam pernikahan yang diatur, menjadi korban serangan seksual atau Pemerkosaan, memiliki hubungan seksual di luar perkawinan. Di daerah terpencil dan mundur dari Pakistan, terutama anak perempuan menjadi korban' kehormatan ' membunuh bahkan karena alasan sepele seperti berpakaian dengan cara dianggap tidak pantas atau menampilkan perilaku yang tidak patuh atau memiliki hubungan dengan laki-laki.


Redaksi